Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Jun 21, 2017
2/6/17 RAHMAT SEBUAH KEMISKINAN......kita menumpang mencari keredhaan sama!

2/6/17 RAHMAT SEBUAH KEMISKINAN......kita menumpang mencari keredhaan sama!

Surah Adhuha, kenapa ianya turun? Mengikut apa yang saya baca, suatu ketika, selama sebulan Jibrail tidak berdatang kepada SAW. Selalunya Jibrail akan datang kepadanya membawa wahyu-wahyu dari Allah. Lantaran itu, beliau berdukacita. Dan kerananya, Allah mendatangkan Surah Adhuha. Pasti dari segi tafsiran akan proese kejadian ini, banyak boleh kita buat. Salah satu yang menjadi lumrah masyarakat kita baik di Malaysia dan Indonesia, malah Nusantara bagi saya adalah Surah Adhuha adalah suatu Surah mustajab bagi kita memohon bantuan kepada Allah khususnya dalam soal rezeki. Surah Adhuha sering diperlakukan sebagai sebuah doa. Maka, ada pihak sehingga mewajibkan diri mereka untuk Sholat Duha dengan tujuan untuk mendapat perhatian Allah agar sentiasa dilimpahi kejayaan dan kekayaan. Memang, jika diteliti secara bebas maksud Surah Adhuha itu, kepercayaan seperti saya sebutkan tadi ada benarnya. Namun, persoalannya, apakah itu sebenar-benar yang benar? Kepada saya, Adhuha adalah Surah motivasi dan peringatan. Motivasi lantaran ianya memperteguhkan janji Allah betapa siapapun yang patuh kepadaNya tidak sekali-kali akan Dia lupa apa lagi tinggalkan. Allah tiada pernah putus dalam mengawasi sesiapa dan apapun. Dan ianya berupa Surah peringatan, adalah logik lantaran semua Ayat dan Surah Al Quran adalah peringatan. Itu jelas Allah telah tegaskan. Namun Adhuha, bagi saya ianya adalah Surah peringatan khusus. Ianya khusus mengingatkan kita tentang harus mensyukuri nikmat Allah dengan tidak sekali-kali lupa kepada yang tidak berkecukupan apa lagi miskin dan piatu. Sesungguhnya, kalangan fakir miskin dan yatim piatu adalah sasaran utama bagi pemberian zakat, fitrah, sedekah malah wakaf dan infak rezeki yang Allah berikan kepada kita. Kepercayaan ini saya berani kata sedemikan kerana Allah sering mengingatkan kita betapa apapun yang kita perolehi, di dalamnya ada bahagian untuk pihak ketiga. Maksudnya, janganlah kita kedekut dengan apa yang Allah telah berikan kepada kita.

(2) Saya menulis tulisan ini, atas satu tujuan. Pada akhir Februari 2017, saya telah berkunjung ke Kg Mangkapon Laut, Pitas, Sabah. Hati saya tergerak untuk ke sana, lantaran seorang sahabat di UMS ie Sahat Sadikon rakan UKM di Pantai Baru sekitar tahun 1980an dahulu sedang mencari dana bagi membina rumah seorang relawati yang mengerakkan sebuah Tadika di perkampungan Mualaf ini. Di khabarkan relawati bersama temannya yang seorang lagi ini sedang menghadapi kesulitan tempat tinggal. Kemiskinan dan sedikit penyisihan adalah punca kepada permasalahan beliau. Di khabarkan, Tadika yang beliau uruskan adalah penting bagi penduduk setempat. Minat untuk membantu adalah terdorong dari kesulitan yang pernah saya hadapi dalam mengadakan Kelas Mengaji dan Sholat bagi anak-anak para jiran saya di Kampung. Sekitar tiga tahun lepas, cukup payah untuk saya mendapatkan seorang yang dapat secara sepenuh masa bersama anak-anak ini dan mendidik mereka belajar mengaji dan sholat dengan baik. Saya bukan sekadar sanggup mengupah, malah menyediakan rumah yang serba lengkap kepada para Ustaz, Ustazah malah guru-guru Kafa yang ada di sekeliling Kampung saya untuk tujuan ini. Malah saya telah membina Mushola yang cukup enak bagi keperluan tersebut. Namun tiada yang mahu tampil. Maka kini, ada insan yang mahu mengorbankan diri demi tarbiah Islam, namun terbiar. Tulisan ini saya perbuat adalah sebagai sebahagian dari usaha saya untuk merayu kepada mereka yang berminat untuk menyumbang dana bagi keperluan pembinaan rumah tersebut. Alhamdullilah, sehingga waktu ini, usaha ini kini telah dikembangkan di kalangan Alumi UKM Pantai Baru, KL. Sumbangan bolehlah disalurkan terus ke Akaun MayBank Alumin UKM Pantai Baru bernombor 566010612860. Projek ini telah diangkat menjadi Projek Almuni UKM Pantai Baru dan Yayasan Amal, Sabah.

(3) Kelanjutan dari usaha ini, saya secara pribadi membiayai penuh keperluan pembinaan kolam air bagi keperluan keluarga dimaksudkan dan juga masyarakat setempat jika perlu. Sebuah padang bola juga sedang saya usahakan bagi tujuan mengukuh silaturahim para belia dan golongan dewasa di sini yang saya lihat sedang saling kendiri lantaran sedang bergelut hebat hanya untuk hidup. Mudah-mudahan semua ini akan memberikan kehidupan baru bagi mereka di snin, In Shaa Allah.

(4) Sepanjang perjalanan ke Mangkapon sebetulnya cukup menarik, namun tidak pada lawatan saya kali ini. Dulu saya mencari keindahan, kini saya melihat peminggiran. Dari KK ke Tuaran, jalannya cukup sesak. Entah kapan Pan Borneo boleh sempai ke sini dan memperbaiki masalah ini yang telah berlarutan saya kira lebih dari 30 tahun. Inilah juga jalan yang perlu dilalui untuk ke Pantai Timur Sabah. Sudah 53 tahun merdeka, Kedahpun belum Sabah dapat tandingi dari segi pembangunan prasarananya. Dari Tuaran ke Kota Belud adalah kawasan sawah padi yang banyak sudah terbiar, Terbiar lantaran masalah pengairan dan boroh saya kira. Kota Belud adalah Buffalo City of the Bajau. Dari Kota Belud kemudian terus ke Kota Marudu, yang kini meriah kerana sumbangan oleh sektor perladangan. Weekend Night Lives dikatakan cukup Lively di sini. Tanah lanar Merudu cukup subur untuk tanaman sawit. Dari Kota Merudu ke Pitas, kita akan melewati persisir pantai Teluk Kudat. Teluk ini cukup kaya dan sangat berkeupayaan tinggi untuk meraih rahmat tidak terhingga dari Allah. Sumber seafood cukup banyak di sini. Pantainya menarik. Lautnya tenang. Cuma kebodohan politik semasa, saya kira menjadikan para pemimpin yang ada jadi tamak haloba buta dan rakyat terus miskin tanpa penghujung. Selepas kawasan pantai, perjalanan dari Pitas ke Mangkapon tidak kurang menarik kerana kita menghampiri kawasan pedalaman yang berbukit bukau hijau. Cuma astarfirullah, dalam sekitar 30-45 KM kita terpaksa melewati jalan batu berlobang-lobang. Saya dapati inilah puncanya, masyarakat di sini terus payah lantaran belanja pengangkutan dan masalah pengangkutan. Mereka benar-benr dipinggirkan.

(5) Saya telah melawat ke daerah-daerah sebelah sini sebanyak empat kali. Dulu-dulu di kala pemerintahan PBS pada 1992 di bawah Pairin Kitingan saya pernah ke kawasan Kota Belud-Marudu. Pada waktu itu, suasana sekitaran agak menarik dengan sawah padi yang meluas berlatarbelakangkan Gunung Kinabalu. Kerana itulah lawatan pertama saya, maka saya lebih asyik mencari keindahan dari permasalah masyarakat. PBS kemudian saya dapati cukup meminggirkan kawasan ini sebagai balasan di atas peminggiran Mustapha Harun dan Haris Salleh ke atas Keningau dan pedalaman lainnya. Kemudian pada 2013, saya juga pernah ke sini lagi tetapi lebih mengarah ke Kudat bagi melihat the Tip of Borneo bersama-sama rakan-rakan semasa di SMR Kuala Krai, Kelantan. Dalam perjalan 2013 tersebut, saya cukup resah melihat kemiskinan di mana-mana, sedang kekayaan saujana melimpah ruah. Pada waktu itu saya sangat kesal dengan Shafie Apdal yang memegang potforlio Menteri Kemanjuan Luar Bandar dan Wilayah (KPLBW). Jika diambil Model Teluk Intan,
Perak, seharusnya beliau boleh saja mengarahkan FELCRA untuk melaksanakan Model Pembangunan yang serupa di sini. Namun kemudian ini, saya dapati dari pidato-pidato beliau kini, rupa-rupanya, beliau berpunya masalah dengan Musa Aman dalam membawa pembangunan ke Sabah. Sesungguhnya, keindahan yang saya lihat pada 1992, tersembunyi segala kemiskinan yang mula saya tampak pada 2013, dan kini pada 2017, saya mendekati kemiskinan dan peminggiran ini secara lebih dekat. Dengan tulisan ini saya berharap dapat sedikit membuka hati pembaca agar Surah Adhuha itu harus dilihat dalam kaitan sebenar ianya Allah turunkan kepada SAW iaitu sebagai galakkan dan peringatan kepada kita bertapa kita mesti bersyukur di atas rahmat Allah adalah dengan terus berbakti kepada yang miskin susah dan apa lagi yang sanggup bersusah payah demi tarbiah Islam. Tidak wajar kita bersyukur hanya enak lunak mengucap Alhamdullilah, sedang pengisiannya cukup payah kita langsaikan.

(6) Kampung Mangkapon Laut, Pitas, Sabah adalah sebuah perkampungan Mualaf. Terdapat sekitar 100 keluarga Kaum Laut tinggal di sini. Ada ketika kaum ini juga disebut sebagai Bajau Laut. Istilah Bajau Laut itu mungkin digunakan bagi mereka yang sudah sebati hidup sebagai rakyat Sabah, sedang Kaum Laut itu pula mungkin generic bagi sub-suku yang masih dicurigai tempat sebenar kedatangan mereka. Jika di Sarawak, mereka ini sama saja dengan istilah Orang Pulo iaitu masyarakat hanyut dari kepulauan Natuna di luar Sambas. Sehingga kini sejumlah 80 peratus dari mereka telah memeluk Islam. Kehidupan mereka sangat dhaif. Mungkin sifat mereka sebelum ini yang sangat bergantung kepada kehidupan laut (asal nama Orang Laut) menjadikan bertani bukan sebagai tradisi mereka. Kini mereka mulai belajar bertani namun menghadapi masalah ketiadaan tanah. Kebanyakan mereka bekerja apa saja bagi menyara hidup mereka. Kawasan keliling perkampungan ini telah diterokai dengan perladangan sawit juga Projek Hutan Kerajaan Sabah. Oleh yang demikian, sumber dan asas kehidupan mereka kian terbatas di atas kelemahan norma budaya dan cara hidup asal mereka. Apa lagi asal muasal mereka sebagai Orang-Orang Hanyut di Selat Sulu, menjadikan status kewarganegaraan mereka sangat tidak pasti. Banyak dari mereka di sini telah berkahwin dengan apa yang digelar pendatang sedang hakikatnya mereka adalah saudara-saudara hanyut. Nasib mereka tidak tumpah seperti Orang Hanyut Champa di Mekong dan Tonle Sap Indochina. Prejudis kewarganegaraan telah menyebabkan mereka menghadapi masalah dengan jatidiri dan akhirnya pendokumentasi kewarganegaraan. Akibatnya, mereka terpinggir dalam apa-apa hal yang memerlukan dokmentasi rasmi. Hanya penilaian kemanusiaan sejagat boleh mengatasi perjudis warga dan juga agama.

(7) Bagi Projek ini, saya bertanggungjawab dalam mereka bentuk, mentaksir perbelanjaan dan seterusnya remote supervision. Di peringkat lapangan, rakan saya Sahat Sadikon yang juga ahli aktif Almni UKM Pantai Baru dan Prof Kawi Bidin dari UMS akan bertindak sebagai ground supervisor. Pada masa ini, kita akan membina sebuah rumah panggung konkrit memandangkan bahawa tapak rumah yang dicadangkan sering dilanda banjir sekitar 2-3 kaki. Anggaran belanja pembinaan adalah sekitar RM60,000.00 di mana RM42,000.00 adalah untuk bahan-bahan binaan dan RM18,000.00 adalah untuk upah kontraktor. Pada masa ini sejumlah RM45,000 telah dapat dikutip  dan sejumlah RM15,000.00 lagi diperlukan. Luas lantai rumah adalah sekitar 1,344 kaki persegi dengan empat buah kamar. Kerja-kerja pembinaan telah dimulakan pada minggu ke tiga Jun, 2017. Kini sekitar 12-15 peratus dari kerja-kerja pembinaan sudah selesai. In Shaa Allah dalam minggu ke dua Julai, 2017 kerja-kerja akan rancak dimulakan kembali setelah para pekerja kembali dari beraya, dan jika cukup biaya, pada 31 Ogos, 2017, rumah tersebut sedia untuk didiami.

(8) Pembinaan rumah relawati ini adalah penting kerana pada masa ini keadaan rumah beliau adalah sangat dhaif. Asalnya terbina dari kayu-kayu soft wood dan bambu yang kini sudah banyak yang reput. Kedua orang tuanya adalah sekadar petani kais pagi makan pagi. Beliau masih mempunyai dua adik-adik yang masih bersekolah peringkat Rendah. Sehingga tulisan ini dibuat, beliau dan temannya terpaksa tinggal menumpang di Bilik Setor Surau yang berukuran 8 kaki kali 10 kaki, dalam keadaan sesak dan paling tidak selesa. Kemudahan tandas dan dapur juga tidak sempurna. Saya melihat keadaan seperti ini tidak wajar bagi beliau, apa lagi sebagai gadis belum menginjak usia 20 tahunan. Saya khuatir keadaan sebegini akan menekan jiwa mereka, apa lagi kerenah para Mualaf yang belum biasa dengan kehidupan Islami yang sebenar. Namun dalam serba kekurangan dan serba tertekan, dua gadis relawati ini telah membuktikan kesanggupan untuk berkorban demi tarbiah Islam, sedang mereka boleh memilih untuk ke kota dan menikmati kehidupan bebas merdeka kota. Rahmat Allah, kemiskinan melembutkan jiwa mereka. Kemiskinan menjadikan mereka kepingin membela kemiskinan. Mereka sedang berusaha membentuk jatidiri Islami bagi penduduk dan masyarakat mereka di sini. Mereka memilih Islam sebagai jalan membela masyarakat mereka. Inilah permata yang harus kita gilap dan hargai. Ayah beliau sering uzur dan ibunya kini sedang memainkan peranan sebagai suri dan bapa. Relawati-relawati ini bertanggungjawab dalam mengurus lebih kurang 20-30 kanak-kanak keluarga Mualaf di sini. Mereka juga bertanggungjawab dalam meneruskan semaian adeen Islam kepada Mualaf dewasa. Mereka dibayar saguhati RM500.00 sebulan/seorang.

(9) Akhir kata, mereka adalah srikandi seusia muda yang Allah lorongkan berpunya semangat membela Ummah. Hanya dengan kudrat tenaga, dan berbekal segala kekurangan, mereka meredah hidup mengabdi diri mertarbiah Islam. Kita yang serba cukup bahkan yang berlebih, belum pasti mungkin kita sanggup berkorban sepertinya mereka. Namun Mahabijaksana dan Mahadilnya Dia, Dia juga menyediakan wadah untuk kita sama-sama bertarbiah. Hanya kini terpulang kepada hati untuk kita bersama mereka. Sesungguhnya Allah menyediakan jalan zakat, fitrah, sedekah, dan infak dan keberadaan kemiskinan sebagai wadah untuk kita sama-sama menikmati rahmat di akhirat kelak. Sesungguhnya Allah jadikan kemiskinan itu untuk menguntungkan yang miskin dan juga yang berada. Hanya cara kita mentafsir syukur apa lagi Adhuha yang akan membeda rahmat lanjut yang bakal kita perolehi di atas keberadaan kemiskinan. Allahualam Bisawab.

 Kuching, Sarawak
 21 Jun, 2017
Jun 13, 2017
1/6/17 KECINTAAN MELUKIS DAN WARNA-WARNI .... maksudnya kepada diri saya (DRAFT)

1/6/17 KECINTAAN MELUKIS DAN WARNA-WARNI .... maksudnya kepada diri saya (DRAFT)

Di waktu anak-anak, terutama setelah menginjak usia sembilan tahun (1969) iaitu ketika di dalam Darjah Tiga Sekolah Rendah, saya amat meminati bidang lukisan. Pada masa dulu-dulu, harga sebuah buku lukisan adalah sekitar lima sen untuk yang berukuran separuh kertas A4, dan 10 sen untuk berukuran A4. Mungkin tidak ramai yang masih ingat Buku Lukisan Cap Rusa. Itulah buku lukisan pada masa itu. Melukis pula samada menggunakan Crayon atau Water Colour. Saya lebih gemar menggunakan Crayon. Crayon ada pelbagai jenis. Ada yang murah dan keras, ada yang lembut mahal. Harga Crayon keras murah adalah sekitar 20 sen sekotak. Kerana kesempitan hidup, saya hanya mampu memiliki Buku Lukisan Kecil dan Crayon murah. Sesungguhnya kegemaran melukis telah menjadikan diri saya seorang kid entrepreneur. Saya membeli Buku Lukisan dan Crayon tidak dengan meminta wang dari sesiapa, melainkan saya berusaha sendiri dalam mengumpul duit bagi keperluan segala jajan saya. Saya bertanam sayur-sayuran terutama cangkok manis atau Sabah Vege, tebu, ternak ayam dan bahkan membantu nenek saya berjaja kuih muih. Jarang sekali saya mendapat upah dari menjaja kuih muih kerana seisi keluarga sangat memerlukan apa-apa juga pendapatan yang boleh diperolehi. Bahkan pakainan Raya dan jajan untuk membeli mercun juga semua hasil dari tabii kid entrepreneur yang saya miliki. Mungkin sifat-sifat para datuk dan nenek saya yang suka berniaga turun ke dalam gene saya.

(2) Lukisan saya semasa kanak-kanak lebih tertumpu kepada lingkungan hidup. Nuansa tropis adalah kegemaran saya. Saya suka melukis sungai dengan dibatasi pohon-pohon dan kelapa. Di pinggir sungai pasti ada rumah-rumah bangsal. Di tengah-tengah sungai pasti ada perahu layar. Lalu latar belakang kejauhannya adalah gunung-gunung membiru dan burung-burung berterbangan. Itulah nuansa tahun 1960an di sepanjang Batang Sadong. Rumah saya pada masa itu kebetulan adalah di pinggir sungai dan di masa air pasang penuh saya sering mengikut ayah saya bersampan untuk menikmati suasana tenang air penuh. Minat melukis sebegitu, sebetulnya, tanpa saya sadari bahawa sejak dari kecil Hijau telah menjadi warna kegemaran saya.

(2i) Capaian di internet menjelaskan bahawa Green, the color of life, renewal, nature, and energy, is associated with meanings of growth, harmony, freshness, safety, fertility, and environment. The color green affects us physically and mentally in several different ways. Green is soothing, relaxing, and youthful. Green is a color that helps alleviate anxiety, depression, and nervousness. Green also brings with it a sense of hope, health, adventure, and renewal, as well as self-control, compassion, and harmony.The color green has healing power and is understood to be the most restful and relaxing color for the human eye to view. Green can help enhance vision, stability and endurance. Too much green can cause people to become placid, lazy, slow, moody, depressed, and lethargic. Too little green can cause feelings of apathy and fear of rejection.. Benar, kegemaran pada Hijau adalah lambang kepada kecenderungan untuk maju, kesejahteraan, kedamaian dan keselamatan. Sesungguhnya pilihan Hijau sebagai lambang warna Islam oleh SAW adalah menjurus kepada ciri-ciri tersebut. Dan saya yakin, sedar atau tidak sadar, dan pastinya dengan bimbingan dari Allah, SAW memilih Hijau adalah sebagai lambang bahawa Umat Islam harus terus bersifat bertenaga. Kerana itu, maka timbullah seruan bekerjalah kamu seoalah-olah kamu akan hidup selamanya dan berIbadahlah kamu seoalah-olah kamu akan mati besok. Di dalam kehidupan Hijau diri saya, di mana di bidang pelajaran saya memilih untuk menjadi Botanist sedang di bidang kerjaya saya lebih cenderung kepada Perancangan Bandar dan Desa adalah sangat bertepatan dengan warna kegemaran saya itu. Saya merasa seronok melihat masyarakat yang saya perlu jaga terus maju dan hidup rukun damai. Maka sebab itu soal-soal kesejahteraan masyarakat luar bandar sering menjadi tumpuan utama saya. Maka sehingga kini, biar apapun saya tetap kembali ke desa untuk membina hidup yang santai, sejahtera, damai dan rukun bersama msayarakat yang harus saya pedulikan. Hiruk pikuk kota sangat saya hindari melainkan kota-kota yang nuansanya sangat alami. Maka saya tidak pernah melupakan kota-kota kecil di Colorado, Amerika seperti Boulder, Golden dan malah Kota Metro Denver yang suasana alaminya cukup terpelihara.

(2ii) Saat saya menginjak teenage saya lebih gemar melukis bunga-bungaan. Namun Hijau saya utamakan dengan warna-warni bunga kian mendapat tempat. Kembangan berwarna merah dan orange jadi kegemaran saya. Dalam pengertian biasa, Merah melambangkan keberanian, malah boleh saja dianggap sebagai laparkan darah, panas. Red is the color of fire and blood, so it is associated with energy, war, danger, strength, power, determination as well as passion, desire, and love. Red is a very emotionally intense color. It enhances human metabolism, increases respiration rate, and raises blood pressure. Namun, itu adalah perlambangan. Maksud sebenar Merah jika disorot pada watak positif seseorang saya kira lebih menjurus kepada sifat aktif. Secara pribadi, saya gemar kehidupan yang aktif. Saya tidak berminat kepada kehidupan pasif. Maka bersyukur dengan mengadah tangan, saya tidak gemari. Saya lebih suka syukur mencari. Tidak peduli bukan sifat saya. Maka jika ada apa-apa permasalahan, say lebih cenderung untuk menyelesaikannya dari swept those under the carpet. Terkadang kerana peduli, saya sering jadi mangsa. Namun itu tidak mengapa kerana kecintaan saya kepada Hijau sering cancel out kesan-kesan pemangsaan ke atas diri saya.Dalam dunia buah-buahan, Mahabijaksana Allah agar kita mudah mengerti, betapa buah-buah berwarna merah itu sering terkait dengan khasiat baik bagi jantung. Merah adalah darah.. Maka apa saja buah-buahan yang merah, pastinya terkait dengan darah iaitu jantung. Mungkin orang tidak pernah bertanya, kenapa gincu bibir seringnya bermarna merah. warna pink juga sering kita lihat. Ini sebetulnya tidak lain, adalah untuk membangkitkan aroma ghairah ie aktif. Maka tidak heran jika Merah menjadi lambang ideologi Komunis lantaran sifat aktif, malah aggresif adalah keperluan Komunisma. Masyarakat Cina cukup gemar warna merah. Itulah lambang yang sangat sesuai dengan sifat kehidupan mereka. Aktif dalam segala bidang, malah agresif.

(2iii)  Dan warna ketiga kegemaran saya adalah orange. Orange adalah warna yang tidak catchy namun tetap jelas tampak. Cuma jika kita perhatikan baik-baik pada alam, biasanya Allah meletakkan warna orange pada susunan tidak beriringan dengan Merah. Orange biasanya di dunia alami adalah dibatasi oleh hijau yang kuat malah sering diganding dengan kuning. Bagi saya, Orange adalah sifat hangat warm. Sesiapa yang minat pada warna Orange biasanya mereka punya sifat hangat ie mesra dan santai. Saya mudah mesra dan hangat kepada sesiapapun, melainkan firasat saya sangsi. Firasat sangsi itu, saya kira adalah kerana Hijau yang saya minati. Maka kerana saya meminati kedua-dua Merah dan Orange maka saya sering terlibat dalam debat dengan sesiapapun tidak kira kedudukan malah latar belakang sesiapa. Untuk setengah pihak, saya dilihat sebagai biadap pada waktu-waktunya, namun sifat saya jelas, iaitu saya cukup hangat dan panas dengan percambahan fikiran. Kerana minat saya kepada Merah dan Orange maka batas pergaulan saya tidak terhad. Saya boleh berkawan dengan Ustaz, bahkan saya boleh juga berkawan dengan melaun. Saya boleh berkawan dengan anak-anak, saya juga boleh akrab dengan mereka yang jauh lebih berumur dari saya. Saya tiada masalah untuk mesra dengan mereka berpangkat, malah saya tidak pernah lupa kepada pencuci tandas dan pemungut sampah. Dan saya yakin, pastinya Hijau terus berperanan di situ.  Kebiasaan, sesiapa yang minat Orange pasti dia juga minat Merah. Orange sebetulnya terbina dari pertindihan Kuning ke atas Merah. Sifat hangat pada Orange adalah bersebab sifat aktif pada Merah. Dalam dunia buah-buahan, Orange terkait dengan Vitamin C. Vitamin C adalah penting untuk kulit. On average kulit yang cukup Vitamin C pasti warnanya kuning segar atau sedikit Orange, memerah segar. Sekali lagi, Allah sebegitulah Dia memberi pertunjuk jika kita mahu dekat kepadaNya dan sering berfikir. Padang Pasir, di waktu senja dan bahkan alam ini di waktu senja, warna orange cukup terserlah. Agak-agak kenapa? Sekali lagi mahabijaksana Allah. Senja adalah waktu keluarga berkumpul. Mereka berkumpul agar dapat menikmati juadah makan bersama dan mesra. Tidakkah untuk enak makan dan mesra, sewaktu-waktu kita lapar? Itulah hakikatnya message dan cara Allah mengaruhi kita agar lapar dan hangat. Dia menukar senja jadi Orange agar Umat manusia dapat bersama keluarga dalam keadaan hangat dan seronok makan. Cuba renung sejenak, buah warna apakah yang paling seronok kita hendak makan? Cuba perhatikan di antara buah limau yang kuning dan orange yang Orange, yang mana akan akan lebih mengiurkan nafsu kita? Orange juga terkait dengan karotin yang sangat penting bagi kesihatan mata. Kecenderungan kita untuk mengamati warna Orange hakikatnya adalah kerana mata kita juga dahagakan apa yang penting baginya. Aturan alami Allah cukup mahabijaksana jika kita menyadarinya.

(3) Di saat saya menginjak usia 40an, minat saya kepada lukisan terus kekal, namun saya sudah tidak lagi berpunya seni seperti saya di masa kanak-kanak dan teenage. Bidang pengkhususan akademik serta jenis kerjaya yang saya pilih, saya kira membunuh nilai-nilai seni yang ada pada saya. Jari-jari dan jiwa saya menjadi sedikit keras. Walaubagaimanapun kebolehan melukis sangat membantu saya di bidang akademik yang kebetulan banyak keperluan untuk melukis. Bidang yang berkait dengan biologi sangat-sangat memerlukan kemahiran melukis. Juga syukur, pada usia sebegitu, Allah melimpahkan sedikit rezeki kepada saya, sehingga saya mampu memiliki kamera yang bagus-bagus. Sesungguhnya senifotografi juga menjadi minat saya, namun lantaran keadaan sengkek saya melupakannya. Alhamdullilah pada 2000an, Allah memberikan saya peluang untuk menzahirkan minat fotografi saya. Dan paling nyata, dalam bidang fotografi, saya seperti beralih selera kepada warna Putih. Saya menjadi lebih gemar untuk merakam object berwarna Putih. Kembangan, aliran air, tetesan hujan dan embun malah kristal-kristal Putih salju dan batu-batu menjadi subject fotografi saya. Subject fotografi saya juga bertukar mengikut selera kerjaya. Kerjasaya saya sebagai seorang yang bertanggungjawab dalam mengaruh dan mengurus pembangunan ekonomi, memerlukan saya boleh mengamati sekitaran amnusia dan kemanusiaan dengan lebih jitu. Lantaran itu, saya banyak merakam gelagat dan ciri-ciri manusia-manusia terpinggir. Seni saya lebih untuk melihat kemanusiaan dan Putih itu saya kira adalah penghijerahan jiwa kepada keharusan azali kita. Kita dibina dan dilahirkan bersih, maka ke situ iaitu putih bersih harus jalan tujuan kita.

(4) Sigmund Freud ada menulis You is you when you are kid. Jika kita menelusuri riwayat SAW, sejak dari janin sehingga kanak-kanak malah di alam remaja, beliau sangat lain dari para anak-anak Quraish keturunan bangsawan. Muhammad dari kabilah Mutalib adalah di antara bangsawan Quraish. Namun saat hidup anak-anak dan remajanya, dia meniti hidup yang cukup lain. Dia seorang yang kritis. Pemberani. Gemar menyongsong arah. Dia berdiri teguh mencari kebenaran dan berpegang kental pada kebenaran. Sesungguhnya, dalam setiap ceramah Islami kita sering disogok dengan betapa Muhammad itu pilihan Allah. Saya bersetuju. Cuma tidak dan belum saya dengar sesiapapun yang boleh berhujah jelas, kenapa Muhammad itu akhirnya menjadi pilihan Allah. Penjelasan sipi-sipi adalah. Dan saya yakin, biar di dalam Al Quran ada dinyatakan bahawa Muhammad akan lahir dan menjadi rasul. namun itu saya kira hanya sebagai penguat asas kejadian beliau sebagai Nabi dan Rasul. Sesungguhnya, bagi saya, Muhammad diangkat jadi Nabi dan Rasul adalah kerana penjagaan Allah dari sebelum kejadian beliau sehingga akhir hayatnya itulah maksud bagi dia adalah pilihan Allah. Lewat Muhammad, Allah menunjukkan sesiapapun akan jadi pilihanNya untuk sesuatu tujuan, jika manusia itu telah menjalani latihan sepertinya proses hidup dan kehidupan Muhammad. Maka sesungguhnya apa yang Simund Freud tulis tidak lari dari fitrah pilihan Allah, cuma sebagai Melayu khasnya, kita jarang sekali dapat mengerti lain dari apa yang kita dengar atau lihat. Pokoknya lantaran kita gemar bersikap prasangka. Allah mengadakan manusia seperti Freud untuk membolehkan kita lebih faham kenapa Muhammad akhirnya adalah pilihan Allah untuk jawatan SAW. Jika diikut, kehidupan Abu Bakar dan Umar Al Khatab hampir menyerupai Muhammad, namun Allah hanya memilih mereka sebagai gandigan kental Muhammad dan tidak sampai kepada taraf Nabi dan Rasul. Apakah kaitan prihal ini, dengan tajuk tulisan saya?

(5) Sesungguhnya, minat saya kepada seni alami lewat kecenderungan saya kepada lukisan, warna-warni dan senifoto, semua adalah lantaran itulah gene (jalan) yang Allah telah tanam ke dalam diri saya untuk menjadikan saya siapa diri saya. Gene tersebut, hanya menunggu keadaan saja yang meungkinkan penzahiran hasilnya fenotip. Minat, pendidikan dan alam kerjaya adalah keadaan itu. Maka di bidang kerjaya, banyak orang sering menyatakan bahawa saya adalah  you are colorful tidak kurang yang berkata you are very artistic. Kedua-dua ungkapan kata tadi sebetulnya semua menjurus kepada you seem to have unlimited idea. Sesungguhnya, unlimited idea yang sentiasa saya cerna, menjadikan diri saya berani mempertahankan fikiran saya sendiri, biar apapun akibatnya Itulah gabungan Hijau, Merah, Orange dan Putih, warna-warna yang saya gemari. Namun yang paling asas adalah minat saya kepada melukis dan lukisan. Sebetulnya tidak ramai yang mengerti, bahawa seorang yang gemar melukis adalah seorang yang berpunya keupayaan sebagai pemberani. Pelukis dia berani melahirkan pandangannya biar orang sukar mengerti. Bahkan dia tidak gentar untuk dicemuh. Maka Alhamdullillah, dayacipta anak-anak saya terus bertahan sehingga kini, di mana segala idaman masa lalu terus subur dan berkembang dalam membantu saya untuk berfikir secara kreatif dalam menangani apapun persoalan yang harus saya hadapi. Dengan minat saya terhadap warna-warni dan seni lukis, maka semasa dalam kerjaya saya telah menapak dengan merobah beberapa objek kaku kusam sehingga menjadi icon dan atau pemangkin perubahan khususnya dalam bidang pembinaan di Kuching, Sarawak.

(i) Bangunan Rex lama Kuching telah dibangun sebagai Tempat Letak Kereta Bertingkat, namun seni hias bangunan tersebut dibiar secara warna alami batuan kusam dan pudar. Alasannya, saya yakin adalah bagi penjimatan belanja. Namun, akibat dari masalah senibina dan seni rupa sedemikian maka bangunan tersebut, akhirnya bertukar menjadi tempat jualan pil-pil tidak sihat dan kawasan masalah sosial remaja. Bila saya mengambilalih pimpinan GLC yang bertanggungjawab ke atas bangunan tersebut, saban minggu pasti saya mendapat lapuran tentang tidak bersahabanya bangunan tersebut kepada masyarakat setempat. Melihat dari sudut Financial Feasibility tiada apa boleh dibuat untuk memperbaiki keadaan di situ. Namun suatu hari, saat duduk sendiri di Tebingan Sungai Sarawak dari sebelah Kg Surabaya, saya berfikir bagaimana jika bangunan itu dijadikan colorful. Ilham untuk mewarnakan bangunan tersebut diperkukuhkan dengan adanya Reservoir Park dan beberapa buah Sekolah berdekatan. Saya ingin mengujudkan suasana ceria bagi kawarasn
tersebut. Apa lagi di sebelahnya ada Tokong Cina dan Carpenter Street yang sangat indah jika dapat diransang untuk diubah. Kesan pada semua itu, pasti menjadikan Kuching lebih colorful untuk masyarakat setempat hargai dan pelancung nikmati. Dan sesungguhnya, perubahan warna-warni bangunan tersebut adalah hasil dari lukisan para anak-anak kakitangan GLC berkenaan. Cuma kerana saya terlalu sibuk dengan hal-hal lain, saya lupa untuk menghargai wawasan anak-anak tersebut. Di sini, siapapun mereka dan orang-orang tua mereka, sebetulnya saya ingin merakamkan setinggi-tinggi tahniah di atas dayacipta tinggi mereka. Menjadikan bangunan berkenaan the most colorful building di Kuching telah menjadikan ianya pandu arah yang cukup berkesan. Mungkin banyak tidak memerhati, dua Toa Pek Kong yang berhampiran juga berubah wajah setelah Bangunan itu berdiri berwarna warni. Kini Lebuh Toa Pek Kong ie sambungan Carpenter Street telah perlahan-lahan berubah menjadi Night Living Street untuk para budget tourists.

(ii) Ilham mewarna Bangunan Letak Kereta Bertingkat Rex sebetulnya adalah kelanjutan dari percubaan saya ke atas sebuah lagi Bangunan Letak Kereta Bertingkat milik GLC berkenaan iaitu Saujana Car Park, di Lebuh Pasar, Kuching. Bangunan ini juga kian usang dan kusam. Para penjaja yang berjualan di tingkat atas bangunan tersebut sangat keluh kesah memandangkan mereka kian kekeringan pelangan. Mewarna-warnikan banguan tersebut disamping beberapa usha lain untuk menarik pengguna dan peniaga kecil-kecilan ke kawasan tersebut telah diusahakan. Cuma tumpuan saya pada masa tersebut harus menjurus untuk menstruktur GLC berkenaan di samping memacu pembangunan ekonomi luar bandar, maka saya telah tidak begitu jelas tentang masalah kedua-dua Tempat Letak Kereta berkenaan sehingga menjadikan ianya agak sepi dari segi peranan komersialnya. Sesungguhnya, kedua-dua bangunan itu telah direka bentuk yang menjurus kepada keperluan jangka pendek iaitu membangun Tempat Letak Kereta. Nilai-nilai komersil lain bangunan tersebut telah tidak diberikan perhatian luas dan mendalam. Sesungguhnya, tingkat bawah kedua-dua bangunan tersebut telah salah rekabentuk sehingga tidak memungkinkan keduanya boleh diolah semula agar dapat menjadi aktif dalam bidang perniagaan runcit dan specialty outlets. Saya yakin, hanya dengan keberanian, maka prihal ini dapat dirobah.

(iii) Saya juga telah diminta untuk membantu seorang pengusaha yang sangat besar jasanya dalam menyatukan sebuah kaum di Negeri ini ke dalam gagasan politik yang lebih mantap. Beliau adalah pemilik dan pengusaha sebuah Hotel di Jalan Rubber. Hotel berkenaan berada dalam keadaan dhaif dan telah bertukar menjadi pusat khidmat menjual daging segar. Pengurusan Hotel cukup berkecamuk sehingga terhutang yang membawa kepada pengusaha disekat perjalanannya oleh pihak berwajib. Biarpun saya diminta untuk salvage pengusaha berkenaan, namun saya telah tidak dibenarkan untuk menjadikan tempat berkenaan sebagai Hotel. Saya berkeras. Saya mencari jalan untuk mengekalkan tempat tersebut menjadi Hotel. Pengurusan Hotel sememangnya memerlukan kepakaran khusus, Namun saya yakin, dengan strategi pemasaran yang baik, dan dengan Income Stream yang mantap pasti banyak hal boleh diuruskan kemudian. Oleh yang demikain, sekali lagi daya kreatif seni saya pergunakan bagi mengujudkan market trademark bagi Hotel tersebut. Pertama-tama saya menjadikan bangunannya berwarna warni. Kedua, kamar-kamar Hotel juga harus berwarna warni namun harus memberikan nuansa Kamar Tidur yang tenang. Saya juga mengujudkan sebuah Restoran yang boleh menjadi Tempat Berkumpul bagi para pengusaha-pengusaha kecil bumiputera. Secara ringkas Hotel tersebut saya ilhamkan sebagai Pusat bagi para pengusaha kecil bumiputera untuk berkumpul dan saling berususan. Pengurusan Hotel tersebut kemudiannya saya serahkan kepada seorang kenalan yang berminat di bidang berkenaan. Di samping itu, saya berkeras agar Restoran Hotel berkenaan harus menyajikan Masakan Indonesia bagi mewujudkan kelainan pasaran makanan di Kuching. Sebetulnya bersama Restoran ini, saya juga mengujudkan rangkaian Restoran serupa di Tempat Letak Kereta Rex dan di Desa Ilmu, Kota Samarahan. Sesungguhnya, tidak banyak pihak yang sadar bahawa, konsep Restoran yang saya mulakan di Samudera Court, Bangunan Letak Kereta Rex, dan Desa Ilmu Kota Samarahan telah menyemai keberanian banyak pihak untuk membina Restoran yang bagus-bagus lari dari konsep Kedai Makan yang biasa kedapatan di Kuching. Juga saya yakin, hasil dari restoran-restoran ini, kemudiannya muncul beberapa Tempat makan popular di Kuching diantaranya adalah Raja Ayam Penyet dan Kopi O Corner yang berwajah baru. Pengurus-pengurus bagi Aroma Desa di MetroCity, Matang Jaya, Aroma Desa Sibu dan Aroma Desa di Entikong, adalah mereka yang telah saya bawa masuk bagi membantu pengurusan rangkaian restoran yang pernah saya wujudkan. Malangnya semua restoran ini terpaksa bungkus lantaran masalah minat dan keutamaan mereka yang saya berikan peluang untuk berjaya.

(iv) Seperti saya nyatakan, semasa anak-anak saya sudah suka berniaga. Bahkan sebaik tamat pengajian (1984), saya tidak tergesa-gesa untuk bekerja, sebaliknya saya memulakan menubuh Koperasi di Kampung saya dan dengan berbekal modal hanya sekitar RM2,500.00 saya memulakan Perniagaan Runcit dan Urusan Jual Beli Kopra dan Koko di Kampung. Maka bila mengetuai GLC, saya sangat bersimpati ke atas nasib para peniaga bumiputera di Kuching. Mereka biasanya berniaga dalam keadaan terpinggir dan tidak mungkin boleh menjadi sangat berjaya. Tempat-tempat perniagaan mereka tidak pernah lari dari konsep-konsep warung. Maka biar tidak popular saya telah mengambil langkah untuk membeli dan bahkan mewajibkan para pemaju tanah-tanah GLC yang saya pimpin untuk memberikan bangunan-bangunan perniagaan sebagai komponen penting pulangan untung kepada GLC berkenaan. Di Desa Ilmu, Kota Samarahan saya telah mengarahkan Bahagian Hartanah GLC berkenaan untuk membeli 16 (?) unit kedai bagi keperluan penyediaan kemudahan setempat bagi para siswa/i UiTM dan UNIMAS di kawasan berkenaan. Sekali lagi konsep Mini Market, Asrama, Spa, Restoran malah Bakery dan Stationary saya wujudkan. Di sini saya mengharap para pengusaha bumiputera yang say berikan peluang dapat saling mendokong untuk sama-sama berjaya. Maka komplek bangunan itu saya namakan sebagai Pelita Haus. Pelita adalah simbol harapan. Haus adalah perkataan Jerman bagi house sebagai inspirasi para bumiputera yang mengelolakan urusniaga mereka di situ akan mengambil iktibar dari semangat setiakawan Jerman dalam apa juga bidang. Malangnya, tiada sisapa mengerti. Perkara ini saya kembangkan sehingga meliputi Beladin, Betong, Sundar, Lawas, Bt 7 Jalan Samarahan Lama dan Samariang. Usaha saya untuk membeli beberapa rumah kedai di Jln Matang telah disekat atas alasan bahawa GLC berkenaan tidak perlu terlibat di dalam perniagaan. Malangnya bagi tempat-tempat ini, saya tidak menyimpan sebarang gambar, namun semua itu masih ada tetapi telah lari dari konsep asal tujuan saya. Usaha untuk membina usahawan peruncitan bumiputera tidaklah mudah dan hasilnya tidaklah macam membikin cukur pisang goreng. Sayang seribu kali sayang, para kakitangan awam bumiputera jarang sekali berpunya otak dalam menyumburkan usaha dagangdi kalangan kaumnya biar Muhammad SAW telah menegaskan itu sebagai fardhu kifayah yang sangat menguntungkan. Umar Al Khataab mewajibkan dagang diusahakan oleh Muslimin, kita menghormati Umar sebagai Umar tetapi tidak adeen amalannya.

(v) Mungkin paling iconic di atas kegilaan warna warni saya adalah enam projek hartanah GLC yang saya pimpin. Pertama di Mukah, sederet kira-kira 40 buah rumah Kedai di Boulevard Setiaraja. Mukah adalah sebuah bandar baru yang sedang kembang membangun,. Cuma masalah pembangunan hartanah di sana seperti di monopoli oleh seorang pengusaha. Cara beliau adalah bina dan jual. Soal-soal jati diri serta keindahan sangat tidak beliau pedulikan. Maka bila saya diarahkan untuk membangun sebidang tanah di Boulevard SetiaRaja, maka pemaju berkenaan telah saya paksa untuk membuat kelainan dari kebiasaan square dull shophouses. Bila siap, GLC saya mendapat berberapa bangunan sebagai pulangan keuntungan dan dalam masa yang sama saya telah mengarahkan agar berberapa buah lagi dibeli sebagai tambahan. Namun, kerana simpati saya kepada para pelajar UiTM yang menyewa bangunan kedai bertaburan di Mukah, akhirnya saya membujuk teman saya di UiTM Kota Samarahan untuk menyewa dua blok 20 unit bangunan tersebut sebagai Kampus dan Puast Kediaman Pelajar mereka di Mukah. Saya telah memberikan mereka kadar sewa yang sangat patut dan itu menjadi ikutan kepada pemilik lain, lantaran comforting long term lease telah kita perolehi. Dengan cara ini, saya mampu membantu menaikan imej UiTM Mukah dan seterusnya memeriahkan lagi kawasan Boulevard SetiaRaja. Terkemudian dari ini, maka pembangunan hartanah di Mukah mulai berpunya senirupa dan seniwarna yang lebih menarik. Saya yakin Mukah kini sudah bergincu dan makeup indah-indah. Sudah enam tahun saya tidak pernak ke Mukah. Jika tidak dahulunya, setidak-tidak sebulan sekali pasti saya berada di sana kerana GLC saya sangat banyak membangun sektor perladangan di kawasan itu.

(vi) Berkelanjutan dari Boulevard Mukah, kemudian saya berkesempatan untuk membangun semula Pusat Belia di Pending. Tanpa saya sadari, Pusat Belia ini dahulu adalah nostalgik bagi diri saya. Bila projek ini telah menjelma menjadi, I-Com Square barulah saya menyadari bahawa pada Disembar 1972, disitulah saya memulakan langkah perantauan saya ke Malaya untuk meneruskan pelajaran dan pendewasaan saya. Di situ dulu, kami para pelajar Yayasan Sarawak akan diclimatized dan culturized sebelum diterbangkan ke Malaya. semasa berurusan dalam perancangan I-Com Square ini, kedua-dua pemaju dan arkiteknya sangat tidak senang dengan saya. Kepada mereka, yang penting mereka bangun dan jual apa yang ada. Saya mencari jatidiri untuk Kuching. Bagaimana akhirnya saya dapat merobah pemikiran mereka adalah dengan bersikap biadap; di mana saya cabar mereka secara sinis "You work so hard here. Make ton of monies. Then you take your family abroad to Perth, Venis or Las Vegas to enjoy the beuties there, yet here you dare not do things that you love so much enjoying over there. I would not allow you to do all those similar things over here. I don't mind to fight with even CM on this priciple." Inilah satu-satunya Projek paling berwarna-warni yang lahir dari kegilaan saya. Cuma saya kesal, bila projek ini telah siap, saya dapati bahawa saya telah sedikit apla dalam soft scape. Juga kekesalan yang tidak terhingga, dari beberapa banyak bangunan yang dikembalikan kepada GLC berkenaan, dan saya berkira tempat ini cukup happening dan boleh dijadikan kebangaan untuk menyubur budaya berniaga di kalangan kaum bumiputera, saya dimaklumkan kebanyak dari bangunan-bangunan berkenaan sudah dijual. Sikap to maintain for the future bumis tidak kental dipertahankan atas sikap kerdil, bacul sesungguhnya....... bersambung In Shaa Allah.
May 31, 2017
1/5/17 MASYARAKAT ISLAM SARAWAK.... di mana dan ke mana kita?

1/5/17 MASYARAKAT ISLAM SARAWAK.... di mana dan ke mana kita?

Semasa Rahman Yaakub dan Taib Mahmud, halehwal Islam dan masyarakat Islam di Sarawak diurus oleh seorang bertaraf Menteri Muda di Jabatan Ketua Menteri. Namun di zaman Adenan, cara beliau agak berbeza dengan melantik seorang penjawat awam sebagai Yang DiPertua Majlis Islam (MAIS) dan jawatan tersebut diubah menjadi bertaraf Menteri. Namun beliau bukanlah ahli politik. Sebelum ini, YDP MAIS sering dipegang oleh pesara dari penjawat awam. Dengan itu, Adenan telah meletakkan usaha membina masyarakat Islam pada kedudukan yang jauh lebih tinggi dari semua Ketua Menteri sebelumnya. Alhamdullillah Ya Baruk Denan!. Saya tabik dengan perubahan yang beliau lakukan itu. Mudah-mudahan usaha itu mengasak konsep transformasi dalam membina dan memperkukuh masyarakat Islam di Sarawak. Sekian waktu, masyarakat Islam Sarawak hanya membangun pada jalan lesu dan tanpa keberanian. Pada hemah saya, Muslimin di Sarawak sejak sekian lama dibangun dalam konsep petronage. Muslimin tidak terbangun pada asas yang mereka harus dibangun.

(2) Dalam masa yang sama juga Adenan telah mengangkat Douglas Uggah selain dari portfolio beliau sebagai Timbalan Ketua Menteri juga sebagai Menteri bertanggungjawap dalam halehwal bukan Islam. Dengan segala potforlio yang disandang Uggah, beliau kini menjadi Paramount Chief bagi kaum Pribumi Bukan Melayu di Sarawak. Dengan langkah-langkah ini, Adenan seperti melakukan suatu liberalisasi dalam membina semua kaum di Negeri ini. Di sini sekali lagi saya memberikan tabik Ya Baruk Denan!.

(3) Sebelum dan semasa PRN 2016 Adenan seolah-olah telah sangat memanjakan kaum Tionghua dengan pelbagai usaha. Adenan membantu dalam pengembangan Sekolah Kebangsaan Cina. Beliau kemudian mengiktiraf Sijil Perperiksaan Sekolah Cina. Kini setelah menang besar, Adenan ternyata berani membuat kejutan lanjut dengan menzahirkan konsep transformasi; penjelmaan di dalam cara beliau hendak membina Sarawak. Beliau seperti berwawasan untuk membina Sarawak yang utuh. Sesungguhnya, dengan memanjakan kaum Tionghua dan Pribumi Bukan Melayu Adenan, seperti sedang meletakkan Menteri Halewal Islam dan masyarakat Islam Sarawak (MeHIS) ke dalam kandang sabung ayam. Maka dari sini saya ingin mengajak semua untuk memerhati apakah MeHIS yang berkenaan akan sekadar menjadi pengusaha judi sabung, penyabung, tukang sorak, atau pengembala ayam tambatan yang hebat dan atau keempat-empatnya sekali, pasti waktu akan menyaksikannya. Kini di bawah Abang Jo, struktur Bahagian Halehwal Bukan Islam telah diperkemaskan dengan perlantikan pegawai-pegawai ke jawatan tetap pada fungsi dimaksudkan. Nang hebat urang Sarawak, di Malaya perkara seperti ini ditakuti, tetapi tidak di Sarawak.

(4) Penyusunan dan pengukuhan Bahagian Halewal Bukan Islam di Sarawak tidak harus dicurigai. Allahpun membebaskan Iblis untuk berbuat sesuka hatinya, dengan satu jaminan Neraka Jahanam buat mereka. Dalam persoalan Muslim di Sarawak, pengujudan Bahagan Halehwal Bukan Islam bukan perkara yang harus kira polimikan, namun sikap kita harus berubah dari bercakap hal orang lain, maka wajar kita mencari jalan mengukuhkan diri sendiri. 

(5) Maka isu pokoknya, dengan berlatarbelakangkan Islam sebagai anutan agama minoriti, apakah jalan pilihan Sarawak ke arah memperkasa Muslimin dengan Islam. Pokok persoalan yang ingin saya tegaskan adalah Muslimin di Negeri malah Negara ini masih tidak sepenuhnya berAdeen Islam. Soal keImanan masih di tahap goyah sehingga terlalu banyak kekangan harus diadakan bagi melindungi mereka. Muslim di Sarawak dan Negara ini masih lagi bersifat bayi dan mungkin juga anak-anak down syndrome yang sukar mengurus diri sendiri. Sampai kapankah kita harus sebegini. Sangat pelik bila Allah begitu yakin bahawa Islam telah sempurna, sedang UmatNya masih terkapai-kapai bahkan boleh nyasar?

(6) Sangat anih kini, Islam seoalah-olah banyak jenamanya. Islam Hadari. Islam Moderate. Islam liberal. Islam Fanatik. Islam itu. Islam ini. Malah di kalangan Umat Islam di Negara ini, kian menuding dan menghina sesama sendiri dengan menggunakan dan kerana kelainan Islam yang diamalkan. Masing-masing sedang bertelagah untuk menegakkan kebenaran Islam masing-masing. Namun akhirnya, mereka terpenagkap dan terjerat dalam kancah yang tidakpun dapat memerdekakan diri mereka. Mereka terus terbelenggu dan sesat. Sesungguhnya Islam itu telah sempurna, dan tidak memerlukan apa-apa pembaikan dan atau perubahan. Yang perlu diubah dan dibina adalah masyarakat Islam; Muslimin di Sarawak dan Negara ternyata keIslaman mereka masih jauh corotnya. Maka di sini timbul dalam benak fikiran saya, sepertinya apa juga tumbuh-tumbuhan malah haiwan, Allah telah menentukan mereka hidup subur pada alam cuaca yang ada. Contoh, durian; hanya ada di wilayah Nusantara. Juga cuba lihat, harimau, singa tidak ada di Borneo biar ianya wujud di Nusantara Daratan. Namun singa dan harimau di Borneo Allah tukarkanpengkelana Islam yang sedang bertelagah tentang jenama Islam mereka agar belajar saja dari cara Allah mengurus alam haiwan dan tumbuhan yang bersandarkan keadaan. Wujudnya segala mazhab dalam Islam yang difikirkan oleh para ulama silam, adalah selaras dengan konsep tersebut. Maka kita di Sarawak dan Negara ini, harus mengamalkan Islam yang selari dengan keperluan Negara Majmuk. Saya yakin itulah apa yang Allah telah tunjukkan pada pemerintahan SAW di Madinah, para sahabah besar selepasnya, dan malah di Baghdad, Damshek, Andalusia, Mesir, Mongol, Turki, Moghul dan rantau Nusantara sebelum ini. Semua Kerajaan dan masyarakat Islam terdahulu bisa kuat dan terus berkembang lantaran mereka pertama-tama kental Iman mereka, dan kedua mereka sesuaikan budaya Islam dengan keadaan keliling mereka.
(7) Saya melihat, Tauhid dan Iman adalah perkara pokok. Jika Tauhid dan Iman kental, maka Muslimin boleh dalam soal-soal kehidupan seharian menyesuaikan diri mereka dengan keadaan setempat. Ambil contoh, Islam menghendaki penganutnya untuk menutup aurat. Pada zaman dulu-dulu, umat Melayu menuruti seruan sebegitu dengan memakai pelikat bagi lelaki dan kurung-sarung bagi perempuan. Kain pelikat dan kurung itu saya kira adalah adunan budaya Budha-Hindu dan Cina. Sebegitulah lumrah hukum Allah jika dapat saya tafsirkan dari sejarah silam Islam. Cuma yang menjadi celarunya, bila Melayu sedang berperang dengan jati diri mereka sehingga Islam diheret bagi menegakkan hujah masing-masing.

(8) Perkara pokok kedua yang harus pemikir dan pemimpin Islam Sarawak perlu lihat adalah soal Muslim sebagai golongan minoriti, biar mungkin bukan persoalan berat. Namun minoriti pasti harus menjadi penelitian cermat lantaran Muslim minoriti dalam hubungan Sarawak itu duduknya dalam lingkungan majoriti yang sedang lapar. Sesungguhnya, Muslimin Sarawak juga sedang lapar dan dahaga. Maka untuk mengurus Sarawak kini adalah harus dengan kesedaran mengurus kegulatan dalam kelaparan semua kaum. Di alam sejadi Allah, sekelompok harimau lapar dalam lautan rusa pasti tidak menjadi persoalan, namun saat sekeluarga rusa berada dalam lautan singa, pasti itu harus memerlukan pemikiran dan langkah strategis untuk menyambung hidup dalam jalan paling menjaminkan. Apa lagi jika sekumpulan gubuk lapar berbaur dengan singa lapar, pasti setiap satu mahu menganyang yang lain. Maka pokoknya, harus tidak wujud kelaparan agar semua berjalan damai. Maka faktor-faktor yang menimbulkan suasana lapar itu harus kita teliti baik-baik dan hindarkan.

(9) Saya yakin Tok Nan dan kini Abang Jo sudah arif tentang wujudnya suasana lapar di masa silam. Politik Sarawak semasa Tok Nan boleh dikira politik menghapus kelaparan. Mudah-mudahan di zaman Abang Jo, perkara ini diteruskan, dan jangan kembalikan Sarawak kepada keadaan berlapar sepertinya terdahulunya.

(10) Sesungguhnya, Muslimin Sarawak tidak boleh berserah kepada kuasa Allah untuk memperkukuh diri mereka, kerana kuasa Allah itu saya perhatikan sangat tergantung kepada hukumNya yang  lebih kurang berbunyi Kamu yang menentukan untung nasib diri kamu. Hukum Allah itu memerlukan kita bingkas sendiri. Tangan Allah lumrahnya hanya turun menjamah menghulur rahmat jika dan hanya jika, JIKKA, umat Islam telah berusaha keras dan dengan penuh bijaksana untuk memperkukuhkan diri mereka dengan Islam. Maka sesungguhnya, usaha Adenan mengenengahkan transformasi dalam cara mengurus bukan Muslimin harus mengetarkan kuat setiap jantung Muslimin apa lagi jantung dan otak Pak MeHISS berkenaan untuk memastikan Muslimin Sarawak adalah pada jalan Islam yang Islam; tidak kurang dan tidak lebih. Saya amati, sering di masa lalu juga masa terdekat kini, usaha membina Muslimin Sarawak sangat tergantung kepada mood yang memimpin. Saat mood bagus dan apa lagi jika dokongan Muslimin adalah sangat-sangat diperlukan maka lembutlah tulang dari lidah para pemimpin ini, namun saat mood agak kendur maka keras sekali hukuman terhumban kepada Muslimin. Saya berani mengatakan ini dengan mengambil contoh sewaktu-waktu betapa Kampung Igan, Beladin, Simunjan, Kampung Seberang Kuching, Tabuan Setinggan dan banyak lagi sebagai contoh Muslimin pernah terhukum berat lantaran mood kepimpinan yang tidak menerima mereka. Sesungguhnya mood yang saya maksudkan sangat terkait dengan ego dan dendam. Kepimpinan ego dan dendam di atas penzahiran rasa hampa kecewa rakyat mengakibatkan hukuman meminggirkan mereka menjadi jalan pilihan masa lalu dan bahkan terdekat kini. Paling jelek, saya perhatikan, usaha-usaha membina Muslimin lebih bercorak patronizing yang jika ditafsir ke dalam Bahasa Melayu Lama Sarawak memboyok; mengambil hati. Saya kata memboyok kerana tujuan usaha membina itu tidak lain dan tidak bukan agar Muslimin terus jinak untuk dipergunakan. Jika di Malaya; Kelantan, Kedah, Trengganu dan Perak pernah terhukum hanya kerana mereka PAS dan tidak UMNO, dan kini Selangor dan Pulau Pinang juga sedang terhukum, maka sebilangan Muslimn Sarawak juga pernah melalui itu biarpun kita semua yang membina Sarawak dan Malaysia. Untuk pemimpin yang ego dan dendam berNegeri dan berNegara adalah pada kemestian mengikuti segala kehendaknya dan kepelbagaian dalam dunia Allah bukanlah contoh terbaik biar dari mulut mereka berhamburan seruan agar Islam harus dijadikan landasan teladan jalanan. Dada mereka penuh munafik dan fasik. Mereka tidak menerima kelainan Ummah sebagai cabaran untuk bekerja lebih kuat dan penuh hikmah.

(11) Maka cabaran paling besar bagi Pak MeHISS adalah untuk jantung dan otaknya sangat terbuka kepada keluhuran Islam dalam membina Ummah. Muslimin lapar dan dahaga dalam lingkungan majoriti lapar Sarawak sangat-sangat memerlukan jalan pembelaan pada keluhuran sebenar Islam; tidak lebih dan tidak kurang. Prejudis kedaerahan harus dikikis. Sikap orang Kuching, orang Kuching; orang Laut, orang Laut, kalangan Abang terus berabangan dan kalangan Wan terus berWanan, harus ditepis di saat-saat kita semua sedang tercabar kemandiriannya. Apa lagi yang bertahta sebagai prejudis suku. Semua sikap prejudis harus dikikis habis. Islam adalah terbuka, mudah dan sejahtera. Jangan jalan sulit dan berahsia harus kita gunakan untuk membina Ummah. Sesungguhnya, model lurhur dalam membina Ummah itu sudah ada dan terbukti berjaya, cuma capaian manusia kini tidak pernah menyelongkar model itu sedalam dan seluasnya. Semua sangat asyik menyorot dari kacamata lain dari Islam luhur yang seharusnya.

(12) Saya pernah menulis, betapa Muhammad SAW itu wujud demi mengembali menyuburkan Islam yang telah wujud sebelumnya namun tercemar terpesong sesat lantaran ego, tamak dan dengki para penganut apa lagi pemimpin di kalangan mereka. Islam lahir ke bumi Allah di Mekah, dan saya terbaca, para malaikat pertama-tama mendirikan Kaabah di Mekah sebagai tempat panduan sujud semua mahluk Allah di bumiNya. Lantas, manusia juga pertama-tama turun ke bumi di Mekah dan bersatu kembang berkeluarga dari sana. Sesungguhnya, pembinaan Kaabah di Mekah gersang itu punya falsafah yang sangat luas dalam soal pengabdian diri manusia kepada Ilahi. Allah seperti tidak mahu manusia mendongak terngadah ke langit dalam memdapat restuNya. Allah mahu manusia sujud ke bumi pada satu arah iaitu Kaabah sebagai tanda betapa kita ini asalnya adalah dari tanah dan debu maka saya berfikir falsafahnya adalah agar kita terus sedar akan asal muasal kotornya kejadian kita agar kita tidak ego, tamak dan dengki. Allah, Mahabijaksananya Dia, mendidik kita dengan terlalu banyak teladan alami, namun banyak yang tidak kita sedari melainkan bagi mereka yang mahu berfikir.

(13) Sesungguhnya, Iblis sebelum kejadian manusia adalah ketua bagi segala mahluk ciptaan Allah. Namun saat tahta ketua Iblis Allah cabut dan diganti dengan manusia, maka sifat ego, tamak dan dengkinyapun menjelma dan menjadilah dia mahluk yang engkar dan menyesatkan. Maka lantaran kita semua adalah dari tanah dan debu maka bersujudlah kita ke arah itu untuk menundukkan rasa ego, tamak dan dengki dari menguasai diri kita. Saya yakin, jika itu kita sadari, maka segala perjuangan kita pasti di jalan luhur Islami; iaitu zuhud. Maka model asas dalam membina Ummah adalah agar pemimpin harus bersikap mennjukkan dan menjalani kehidupan zuhud. Tunduklah kepada zuhud, dan sedarlah, rahmat Allah kepada para zuhudeen adalah jauh lebih luas dan nikmat dari yang menghambat duniawi. Cuma bila saya berkata sebegitu, janganlah pula bertanggapan saya mengajak pembaca untuk jadi miskin. Kita carilah kekayaan demi untuk membela Bangsa, Islam dan Negara ini. Dalam budaya Melayu, jadilah seorang yang merendah diri, namun bukan pula berupa rendah diri.

(14) Keduanya, Muhammad SAW terlahir di Mekah. Beliau mendewasa di Mekah. Mekah itu adalah Kampung kepada Ibrahim AS bapa bagi umat-umat terbesar Ilahi. Islam tumbuh di bumi lewat Mekah. Namun Mekah itu gersang dan menyulitkan. Kenapa Mekah jadi pilihan Allah untuk melahirkan Islam dan bahkan menyempurnakan Islam sebagai Adeen Ummah? Paling anih biar Muhammad SAW itu adalah penyelamat Ummah namun, Mekah bukanlah paling bersahabat buat beliau. Mekah asalnya adalah paling menyeterui beliau. Beliau hampir-hampir saja terkorban di Mekah. Bahkan umat pimpinan Muhammad SAW hampir-hampir saja jadi korban dari kebejatan Mekah. Sepertinya, Allah yang menjadikan Muhammad SAW itu penyelamat tetapi Allah tidak memberikan dia jalan mudah. Kenapa? Maka wujudlah ketika itu suasana minoriti lapar dan dahaga dalam lingkungan majoriti yang ganas kelaparan biar konsep dan darjahnnya sangat berbeda dengan apa yang Muslimin Sarawak kini sedang lalui, namun falsafahnya tetap serupa. Kepada saya, itulah asas dan cabaran model jalan transformasi Muslimin Sarawak yang harus kita teliti. Kita harus sedar kita sedang berada di lautan lepas ganas untuk hidup dan kuat. Dengan Islam, Allah membuktikan kesejahteraan dan keperkasaan itu boleh tercapai. Islam menjamin itu selagi Islam adalah landasan kita. Maka model perjuangan kita harus luhur di jalan Islam, iaitu berbuat penuh jujur hanya kerana Allah. In Shaa Allah.

(15) Pasti faktor ketiga yang harus kita perhatikan berat dalam usaha kita membina Ummah adalah pandangan kita tentang Islam itu sendiri. Islam itu menurut Islam bukanlah sebuah agama pada tafsiran Barat. Islam harus dilihat dari sudut Islam dan tidak boleh dilihat dari sudut lain. Ini bukan soal tok tok; jumud tetapi itulah relativitinya. Islam tidak boleh disorot dari sudut lain, Ibarat jangan membandingkan epal dengan jambu batu. Jambu batu bandingannya hanyalah keluarga jambu tidak selain dari itu. Kura-kura harus dilihat dari sudut Crustacea lainnya dan tidak harus disorot dari sudut mamalia. Di dunia Barat, agama adalah urusan antara Tuhan dan individu. Maka di Barat, agama itu soal pribadi. Negara dan masyarakat tidak terikat dengan prihal agama. Agama dan dunia harus terpisah jelas. Itu logika mereka dan mereka punya sebab dan sejarah tersendiri untuk berbuat sebegitu. Dalam Islam; Islam itu adalah Adeen, beda dengan tafsiran agama oleh Barat. Adeen maksud ringkas dan mudahnya adalah budaya; ketemadunan yang kini boleh saja disebut sebagai lifestyle; gaya hidup atau kehidupan. Lantaran itu, Islam dengan individu, dengan masyarakat, dan dengan Negeri atau Negara harus diperlakukan bersepadu. Ianya tidak boleh terpisah. Biar Islam boleh berdiri sendiri, tetapi Ummah tidak berdiri tanpa Islam. Ummah tidak berdiri sendiri-sendiri. Ummah adalah individu, masyarakat dan Negara yangv terbina oleh Islam. Model bagi bentuk sebegini juga telah Allah tunjuki lewat Madinah Al Munawarah. Muhammad SAW telah Allah programkan lewat hijerah untuk membina model pembinaan Ummah yang harus menjadi sorotan umat kemudiannya. Jalan yang Allah tunjuki itu persis tepat sehingga kini lantaran itulah suasana dan cabaran perjuangan mendirikan Ummah waktu kini dan ke depan. SubhanaAllah.

(16) Saban tahun kita meraikan Sambutan Maal Hijerah sebagai mengingati korban SAW dalam mendirikan kembali Islam. Acara Maal Hijerah kita raikan lebih sebagai acara peringatan Ulang Tahun. Jarang sekali kita menyorot hijerah lebih dari itu. Biar hijereh itu telah berlalu 1,400 tahun dahulu, namun Mahabijaksana Allah, Dia terus menginganti kita tentang survival,; mandiri hijerah lewat fenomena azali alam. Unggas, insekta, hidupan laut, hidupan daratan dsb terus-terus Allah paparkan berhijerah sebagai strategi kemandirian hidup mereka. Cuma, lantaran kita berfikir sempit, maka paparan hijerah azali Allah itu kita lihat sebagai fenomena kemandirian hidupan liar, dan bukan strategi perjuangan memperkukuh Ummah. Fikiran sempit kita menyempit rahmat Allah nan terbentang luas di hadapan kita. Kita tidak pernah arif dalam menilai rahmat Allah seluas-luasnya. Maka hakikatnya, hijerah SAW itu adalah strategi perjuangan. Sasaran SAW; KPI Allah buat dia, adalah pembersihan dan kembali mendaulatkan Islam di Mekah. Mekah ie Kaabah, Allah perintahkan SAW untuk kembali jadikan central pusat bagi penyuburan Islam. Itu suatu perjuangan besar, lantaran galangnya Quraish Jahilliah bukanlah bangsa yang kecil dan lemah melainkan bangsa yang sudah punya temaddun tersendiri dan gagah perkasa. Maka untuk merobah Jahilliah Quraish menjadi Muslimin bukanlah perkara mudah. Biar Abi Thalib, bapa saudara sedarah daging terhormat Muhammad sendiripun tidak menerima Islam dengan mudah. Apa lagi dari latar belakang asalnya Muhammad SAW hanyalah seorang miskin payah berbanding latarbelakang para pembesar Quraish yang kaya raya. Di sinilah juga Mahabesar Allah, asalnya sang kerdil, saat tulus jujur adalah strategi perjuangannya maka apapun usahanya kemudian pasti berhasil juga. Sebegitulah Allah menjadikan Muhammad SAW sebagai model asas perjuangan kita biar kapan dan keadaannyapun.

(17) Sesungguhnya Yathrib iaitu asalnya Madinah yang menerima Muhammad SAW dan pengikutnya, bukanlah Madinah yang mutlak bersahabat. Madinah yang menerima Muhammad adalah Madinah yang sangat-sangat memerlukan bantuan Muhammad SAW. Hakikatnya, Madinah menerima Muhammad SAW bukanlah asalnya untuk membantu Muhammad SAW tetapi Madinah yang berharap bantuan Muhammad SAW. Puak Kawarij dan Al Ansar di Madinah adalah puak-puak yang sangat terancam oleh puak-puak lain di Madinah. Puak Yahudi adalah di antara yang sangat mengancam mereka. Lantaran itu, ketulusan Muhammad SAW dalam apapun telah menjadi senjata paling ampuh untuk mereka bersekutu menantang musuh-musuh mereka. Muhammad SAW dan pengikutnya puak Kawarij dan Al Ansar terima sebagai keluarga mereka lantaran kejujuran perjuangan dan segala tindakan mereka. Sesungguhnya, hijerah Muhammad SAW adalah petanda Mahabijaksana Allah. Itulah strategi yang Dia aturkan untuk kita mengerti di dalam perjuangan kita membina Ummah waktu kini. Pembinaan Ummah di Madinah Al Munawarah Muhammad SAW telah tekankan melalui strategi membina manusia-manusia Insani. Sebelum saya menghurai mengenai itu, saya harus dulu kembali kepada konsep Islam itu adalah Adeen.

(18) Islam adalah Adeen iaitu sistem kehidupan yang lengkap dan sempurna. Islam adalah kehidupan dan peraturan kehidupan. Maka Islam adalah sebuah temaddun, bukan sekadar hubungan kerohanian antara manusia dan Tuhannya. Temaddun Islam adalah temaddun yang di asaskan dari panduan Ilahi. Ianya bukan temaddun dari buatan manusia semata-mata sepertinya temaddun Nile, Ganges, Tigris, Yangtze dsb. Lantaran Islam itu adalah sistem hidup iaitu kehidupan dan peraturan hidup, maka Islam melahirkan Ummah. Ummah tidak sama dengan nation Negara Bangsa. Negara Bangsa adalah kelahiran Barat. Ummah lahir mendahului Negara Bangsa ciptaan Barat. Ummah lahir dari sejak Adam AS. Negara Bangsa lahir dari keruntuhan Temaddun Islam Instanbul dan Kardoba sekitar 700-800 tahun dahulu. Islam tidak kenal Negara Bangsa, Islam adalah kelompok manusia sejagat. Ummah adalah bersaudara. Ummah tidak berpunya batas strata sosial, kaum atau kelompok dan negeri. Di mata Allah, Ummah itu semua setaraf dan cuma berbeda lantaran keImanan dan Taqwa mereka. Namun dalam perspektif pembangunan Ummah di Sarawak, cakupan bidang tanggungjawab MeHISS tidaklah seluas menyeluruh sepertinya tafsiran Adeen Islam. Pastinya tanggungjawab MeHISS terbatas kepada perkara-perkara tertentu sebuah Adeen Islam yang luas. Perkara ini tidak harus dipersoal dan tidak juga perlu dipolimik lantaran Ketua Menteri sudah ada untuk melihat dan mengurus hal-hal lain untuk melengkapi tanggungjawab MeHISS. Maka di sini timbullah persoalan, apakah bidang tumpuan seharusnya bagi MeHISS dan segala institusi di bawahnya?

(19) Untuk menjawab persoalan di atas, maka wajar kita kembali kepada Sejarah Ketemadunan Islam silam kita. Kita harus melihat Temaddun Islam Madinah berbanding Temaddun Islam Baghdad, Damshek, Mesir, Kardoba dan akhirnya Istanbul. Urutan sejarah ini, pasti bisa memberikan kita suatu pertunjuk jelas jalan mana harus kita pilih. Allah tidak menjadikan apapun sia-sia bagi mereka yang jelas mahu berfikir. Maka ayuh kita berfikir kritis tentang jalan perjuangan kita.

(20) Muhammad SAW membina Kerajaan Islam Madinah berteraskan strategi pembinaan Insaniah Islami.  SAW tanpa jemu terus membina Ummah yang kental Tauhid dan Iman mereka. Beliau membina tarusan mereka yang mempunyai pemahaman yang mendalam tentang Al Quran. SAW pada masa itu tugas beliau tetumpu kepada soal-soal mendidik dan menerapkan roh sebenar Islam di kalangan para sahabah pimpinan bawahan beliau. Pimpinan inilah kemudiannya beliau selebarkan ke seluruh dunia Arab bagi mendidik rakyat tentang Tauhid dan Iman. Secara ringkas, SAW adalah sebuah Institusi Pendidikan Islam yang terunggul. Darjat beliau dalam penebaran Islam, bukanlah sebagai seorang manusia, beliau diangkat menjadi sebuah Institusi. Sesungguhnya, semua Nabi dan Rasul membina Ummah pada jalan mendidik mereka. Maka dapatlah saya rumuskan bahawa Nabi dan Rasul itu adalah Institusi Pendidikan Islam.

(21) Di awal tulisan ini, saya katakan bahawa Tauhid dan Iman Ummah di Sarawak masih longar malah goyah adalah bersandarkan pemerhatian-pemerhatian antara lainnya sepeti berikut. Pertama, masih banyak kawasan kependudukan Melayu sepertinya belum disentuh Syiar Islam. Ramai kalangan yang dewasa dan apa lagi yang muda-muda, alpa tentang kewajiban mereka. Kedaan ini telah berterusan untuk sekian lama. Maka, di manakah kesannya kewujudan JAIS, BaitulMal, JAKIM, Lembaga Masjid dan Surau di Negeri ini? Jika saya mengambil ucapan Umar Al Khataab, maka wajar saya menyoal tidakkah terus alpanya Umat Melayu ini akan menjadi beban di akhirat buat Pak MeHIS nantinya? Benar, kesalahan seseorang adalah tanggungan masing-masing, namun tanggungan kepimpinan saya kira Umar Al Khataab pasti benar. Melayu yang corot Tauhid dan Imannnya adalah menjadi tanggungjawab Pak MeHIS untuk memperbetulkannya. Pak MeHIS yang menjaga segala Institusi Islam harus mengambil langkah wajar dalam memperbetulkan keadaan ini. Saya pernah berbincang dengan Pengarah JAIS tentang ini, namun ianya mati di meja makan sahaja.

(22) Keduanya, cuba ke Masjid-Masjid di waktu Jumaat, Maghrib dan Isya (jangan disebut Subuh) bagaimana sambutan di kalangan contohnya anak-anak sekolah. Pergilah keluar bandar. Apakah guru-guru KAFA dan para Ustaz di sekolah-sekolah peduli akan kehadiran murid-murid mereka di Masjid-Masjid setidak-tidak di hari Jumaat. Saya yakin tidak. Saya tidak nampak usaha-usaha ke arah itu. Sangat payah untuk saya menemukan anak-anak sekolah berada di Masjid pada waktu sholat Jumaat.  Anak-anak di hari Jumaat lebih gemar melayan nafsu malasnya dari terus ke Masjib untuk bersama-sama masyarakat menghadap Allah. Bahkan saya tidak nampak para ustaz apa lagi ustazah untuk berada di Masjid-Masjid setempat pada hari Jumaat. Jika guru kecing berjalan, pasti murid-murid kencing berlarian. Contoh dan kesungguhan para pendidik di luar bilik darjah sudah pudar. Tetapi jika kita ke Indonesia, biar hanya di peringkat Taman Asuhan, guru-guru cukup peluli untuk mengajak murid-muridnya mengimarakkan Masjid. Di luar-luar bandar di Sarawak, Masjid seolah-olah buat mereka yang akan mati besok. Kenapa ini terjadi? Maka saya berkira wajar Pak MeHIS meneliti sifat-sifat dan tanggungjawab para pendidik Islam ini dan seterusnya juka menyemak kembali cara dan nuansa pembinaan Masjid-Masjid di serata Negeri ini. Memasyarakatkan Masjid harus menjadi penelitian hebat Pak MeHIS.

(23) Ketiga. Cuba lihat genjala sosial di kalangan Umat Melayu. Kian suka mabuk satu hal. Sejak di peringkat anak-anak lagi ramai yang suka cuba-cuba minum arak. Berpelesaran tidak karuan satu lagi hal. Pergaulan bebas yang menjurus kepada keterlanjuran sehingga bunting, menikah muda dan cerai sudah menjadi lumrah. Masyarakat seperti sudah menerima budaya 'test' dulu baru menikah. Mencuri, melacur, pondan, menipu, dsb segala genjala yang Islam tidak sukai terus bertahan hebat dalam budaya Melayu. Apa lagi di saat kegawatan ekonomi, pasti segala ini menjadi semakin marak. Di peringkat professional, bukan professional dan malah kepimpinan di merata tempat, budaya sukakan rasuah, khianat, tamak, salah guna kuasa dsb juga kian meresap mendalam dan mendasar di kalangan masyarakat kita. Kita kian tidak mahu bersuara apa lagi berusaha membenterasnya. Sesungguhnya kelestarian malah semaraknya sifat-sifat buruk di kalangan Umat Melayu adalah tanda-tanda betapa perjalanan pendidikan Islam di Negeri dan Negara ini kian tidak mantap dan tidak berkesan. Kenapa? Sya berpendapat, Pak MeHIS harus banyak menghabis masa berfikir, mencari jalan dan bertindak tegas dalam memperbetulkan semua ini. Kumpullah mereka yang bistari dan jujur bagi menjana buah fikiran dalam menerjah semua ini. Kita harus sedar, musnahnya kaum Lut, binasanya Firaun, malah sengsaranya Yahudi semua kerana amalan-amalan seperti yang saya sebutkan di atas sangat berleluasa di zaman mereka. Kita jangan biarkan api dalam sekam menjalar dan akhirnya semarak membara baru kita mahu mulai sedar.

(24) Benar, urusan pentadbiran Islam mencakupi Kerajaan Persekutuan dan Negeri. Kita ada dua tahap kuasa. Namun, adalah sesuatu yang tidak masuk akal, jika Pak MeHIS tidak dapat menyelaras semua ini. Cuba lihat, Queen Britain adalah Queen bagi New Zealand, Australia, Papua New Guinea dan banyak lagi kepulauan-kepulauan kecil di Pasifik dan Atlantik. Amerika juga pernah dinaungi Queen Britain. Namun, sikap negara-negara kloni ini terhadap Queen adalah sama, namun cara mereka mengurus halehwal masing-masing adalah cukup terkesendiri. Akhirnya mereka menjelma menjadi Negara hebat yang tersendiri. Jika kita belajar dari contoh tersebut, pastinya Islam di Sarawak boleh diurus mengikut keperluan Sarawak. Kita tidak perlu ikut apa yang Putera Jaya mahu. Yang penting Islam terus semarak, Ummah terus utuh.

(25) Maka dalam soal ini, saya percaya dan yakin Pak MeHIS harus punya wawasan tentang rupa bentuk masyarakat Islam di Sarawak. Alangkah moleh, contohnya jika masyarakat Islam di Sarawak adalah merupakan golongan terhormat lantaran pada keseluruhan kehidupan mereka sangat berpaksikan Tauhid dan berIman kukuh kepada Allah. Dalam kata lainnya, mereka terhormat kerana mereka patuh kepada kehendak Islam dari segi akidah, politik, sosial, dan ekonomi. Dalam kata pendeknya, Umat Islam Sarawak harus mempunyai ciri-ciri professioanlisma Islami yang tinggi. Maka kerja-kerja untuk menyemai Tauhid dan Iman yang kental di kalangan Umat Islam di Sarawak haruslah mengikut pendekatan dan budaya masyarakat Sarawak. Kita jangan terikut-ikut budaya Arab, India, Iran, Indonesia, Malaya, dsb yang bersifat melampau contohnya terjerit-jerit memekakkan telinga di Masjid-Masjid. Jika cara itu baik, pastinya di Arab, India, Iran, Indonesia atau Malaya  pastinya Umat Islam di sana semua sudah baik-baik dan berjaya. Namun ternyata mereka sedang dalam kacau celaru tidak henti-henti. Maka saya melihat, di Sarawak wajar pendekatan jalan memperkukuhkan Tauhid dan Iman masyarakat Islam adalah melalui kaedah memasyarakatkan pendekatan dan cara kita. Kita harus dekat kepada masyarakat. Turunlah ke padang. Sesungguhnya General McAthur tidak akan mampu mengalahkan Jepun dalam WWII di Pasifik jika dia sendiri tidak pernah turun berperang di padang sasar. Samalah bagi SAW dan segala sahabah besar beliau. Abu Bakar dan Umar sentiasa berlumba-lumba untuk mendekati Umat, sehingga akhirnya Islam menjadi suatu fenomena di zaman mereka.

(26) Saya yakin, seandainya ciri-ciri professionalisma Islami Umat Islam Sarawak adalah tinggi, maka soal-soal karut marut politik, pengurusan, sosial dan ekonomi akan terhapus dan masyarakat Sarawak seluruhnya pasti akan mendapat barakah Allah. Sesungguhnya, Pak MeHIS harus memikirkan Islamic Human Capital Development yang meluas dan mendalam bagi merobah jatidiri Umat Islam Sarawak ke arah minoriti yang dibarakahi Allah. Sekadar membangun dan mengurus Masjid-Masjid, Surau-Surau, Sekolah-Sekolah Agama, Pejabat-Pejabat Agama di Bahagian dan Daerah, semua itu tidak mencukupi. Semua itu saya lihat sebagai unsur-unsur hard structure yang menjurus kepada riak. Saya belum nampak human touch dalam cara kita membina kekuatan Islam dan Ummah di Negeri Sarawak ini. Kita kian taksub dengan konsep remote management dan kian meminggir dari mendekati masyarakat. Sesungguhnya, Allah dengan segala kuasa yang ada padaNya, Dia tidak perlu datang kepada Muhammad SAW untuk mendidiknya pasal Al Quran, namun Allah mengutus Jibrail untuk mendidik Muhammad SAW. Kita seperti sudah lupa akan fitrah Allah sebegitu.

(27) Cabaran saya paling mudah kepada Pak MeHIS adalah Apakah kita tidak teringin untuk menjadikan Ummah dan Sarawak sebagai the Islamic State of Sweden, New Zealand atau Japan? Abang Johari mungkin kepingin untuk melihat Umat Islam Sarawak terbangun setanding manusia-manusia Singapura. Pak MeHIS perlu mengorak mlangkah berani, jika Umat Islam Sarawak mahu terus terhormat dan dipercayai. Kelestarian Umat islam Sarawak dalam apapun, sangat berpaksi pada modal bahawa kita adalah terhormat.

Kuching, Sarawak
21 June, 2016-6 June, 2017
Back To Top